Juara Liga Inggris, Ini Kunci Kesuksesan Liverpool

56

MEDGO SULUT – Liverpool dipastikan menjadi juara Premier League 2019/2020 pada pekan ke-31, menyusul kekalahan Manchester City dari Chelsea pada Kamis (26/6/2020).

Meski masih menyisakan 7 pertandingan, poin Mohammed Salah dkk tak mungkin lagi bisa disalip di klasemen Liga Inggris.

Skuat asuhan Juergen Klopp itu kukuh di puncak klasemen dengan 86 poin, unggul 23 angka dari City di posisi kedua dengan 63 poin. The Reds memecahkan rekor sebagai klub Inggris pertama yang mengunci gelar juara liga dengan tujuh laga sisa.

Pencapaian luar biasa Liverpool mengobati dahaga fans yang telah 30 tahun terakhir menanti klub kebangaannya merengkuh trofi Premier League.

Dikutip dari detikcom, berikut 5 alasan di balik kesuksesan The Reds di Liga Inggris musim ini.

Tancap Gas Sejak Awal

Liverpool melaju kencang sejak gelaran Liga Inggris 2019/2020 dimulai. Pada paruh musim pertama, The Reds mengoleksi 18 kemenangan, sekali imbang, serta belum terkalahkan.

Hingga akhir tahun 2019, Liverpool sudah meninggalkan jauh rival-rivalnya semisal Leicester City dengan keunggulan 14 poin dan City (13 poin). Laju kemenangan The Reds terus diperoleh hingga pekan ke-31, dengan hanya sekali kalah dari Watford 0-3 dan ditahan imbang Everton 0-0.

Benteng Pertahanan Kukuh

Liverpool tercatat memiliki pertahanan paling ketat di liga dengan jumlah kebobolan paling sedikit ketimbang tim lain, yakni 21 kali kejebolan dan 14 clean sheet dalam 31 laga. Virgil van Dijk cs mampu memberikan rasa aman di lini belakang The Reds, sehingga sulit bagi lawan untuk mencuri poin saat bertemu mereka.

Memaksimalkan Bek Sayap

Selain kuat dalam bertahan, bek Liverpool juga aktif membantu penyerangan. Juergen Klopp memaksimalkan potensi dua bek sayapnya, Trent Alexander-Arnold dan Andy Robertson, untuk menyuplai bola-bola matang ke lini serang.

Keduanya menjadi pengumpan utama di Liverpool dengan total 20 gol berawal dari operan matang mereka. Alexander-Arnold menjadi pemilik assist terbanyak The Reds dengan 12 umpan, sementara Robertson 8 assist.

Serangan Balik Mematikan

Liverpool dikenal memiliki kemampuan serangan balik yang cukup efektif. Data Premier League mencatat, The Reds adalah tim yang paling banyak mencetak gol melalui skema counter-attack, yakni 10 gol dari 31 laga.

Mentalitas Tangguh

Ketangguhan Liverpool musim ini turut didorong dengan kuatnya mentalitas para pemain Liverpool untuk meraih kemenangan. Sepertiga dari semua gol Mohamed Salah dkk tercipta pada 20 menit sebelum pertandingan berakhir.

Salah satu contoh kuatnya mental Liverpool itu ditunjukkan saat mereka bertemu Aston Villa pada November 2019. Tertinggal 0-1 hingga menit ke-87, The Reds mampu membalikkan keadaan menjadi 2-1 di sisa waktu yang ada.

[*/MDG-09]

sumber: detik.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here