Selama Operasi Ketupat 2020, Polri Tindak 443.489 Pelanggar

57
Brigjen Pol. Awi Setiyono, Karo Penmas Divisi Humas Polri (Foto: Humas Polri). /ist

Jakarta, MEDGO SULUT – Operasi Ketupat 2020 resmi berakhir. Selama operasi tersebut, Korlantas Polri telah menindak lebih dari 400 ribu pengendara yang terbukti melanggar peraturan lalu lintas.

“Terkait dengan jumlah penindakan pelanggaran selama Operasi Ketupat tahun 2020 total ada sekitar 444.489 kasus,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol. Awi Setiyono, Selasa (9/6/2020).

Brigjen Awi merinci, sebanyak 426.950 pelanggar lalu lintas diberikan teguran. Pelanggaran yang dilakukan seperti pengendara roda empat yang tidak menggunakan sabuk pengaman, melebihi jumlah penumpang serta lampu stop yang tidak menyala.

“Dan ada 17.539 tilang, didominasi oleh kendaraan roda dua karena tidak membawa kelengkapan surat-surat seperti SIM, STNK, helm,” ucapnya.

Sementara itu, soal jumlah kecelakaan lalu lintas (laka lantas), selama 45 hari Operasi Ketupat 2020 terjadi sebanyak 1.980 kasus. Dari kasus kecelakaan tersebut, timbul korban luka ringan, luka berat hingga meninggal dunia.

“Dengan rincian, korban sebanyak 3.565 luka ringan, 288 luka berat dan 418 meninggal dunia yang diakibatkan dari laka lantas tersebut,” ujarnya.

[*/MDG-09]

Sumber: humas.polri.go.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here